Demam Berdarah

Demam Berdarah

Demam berdarah adalah penyakit yang ditularkan oleh nyamuk yang terjadi di daerah tropis dan subtropis di dunia. Demam berdarah ringan menyebabkan demam tinggi, ruam, dan nyeri otot dan sendi. Suatu bentuk demam berdarah yang parah, juga disebut demam berdarah dengue, dapat menyebabkan perdarahan hebat, penurunan tekanan darah (syok) dan kematian secara tiba-tiba.

Jutaan kasus infeksi dengue terjadi di seluruh dunia setiap tahun. Demam berdarah paling umum di Asia Tenggara dan kepulauan Pasifik barat, tetapi penyakit ini telah meningkat dengan cepat di Amerika Latin dan Karibia.

Saat ini vaksin demam berdarah sudah tersedia, namun masih menjalani uji coba klinis, untuk mendalami lebih lanjut efek samping jangka panjang pada manusia. Dengan demikian, untuk saat ini pencegahan terbaik adalah mengurangi habitat nyamuk di daerah-daerah di mana demam berdarah sering terjadi.

Gejala

Banyak orang, terutama anak-anak dan remaja, mungkin tidak mengalami tanda-tanda atau gejala selama kasus demam berdarah ringan. Ketika gejalanya muncul, mereka biasanya mulai empat sampai tujuh hari setelah Anda digigit nyamuk yang terinfeksi.

Demam berdarah menyebabkan demam tinggi – 104 derajat F – dan setidaknya dua dari gejala berikut:

  • Sakit kepala
  • Nyeri otot, tulang, dan sendi
  • Mual
  • Muntah
  • Nyeri di belakang mata
  • Kelenjar bengkak
  • Ruam

Kebanyakan orang pulih dalam waktu seminggu atau lebih. Dalam beberapa kasus, gejalanya memburuk dan dapat mengancam jiwa. Pembuluh darah dapat menjadi rusak dan bocor. Jumlah sel pengatur pembekuan (trombosit) dalam pembuluh darah Anda menurun. Hal ini yang menyebabkan tampilan yang dikenal orang dengan demam “berdarah”, yang disebut demam berdarah dengue, demam berdarah berat atau sindrom syok dengue.

Tanda dan gejala demam berdarah dengue atau demam berdarah parah – keadaan darurat yang mengancam jiwa – termasuk:

  • Nyeri perut parah
  • Muntah yang persisten
  • Pendarahan dari gusi atau hidung Anda
  • Darah dalam urin, feses, atau muntah
  • Berdarah di bawah kulit, yang mungkin terlihat seperti memar
  • Pernapasan sulit atau cepat
  • Kulit dingin atau lembap (syok)
  • Kelelahan
  • Lekas marah atau gelisah

Penyebab

Demam berdarah disebabkan oleh salah satu dari empat jenis virus dengue yang disebarkan oleh nyamuk yang tumbuh subur di dan dekat tempat tinggal manusia. Ketika nyamuk menggigit seseorang yang terinfeksi virus dengue, virus tersebut masuk ke nyamuk. Ketika nyamuk yang terinfeksi kemudian menggigit orang lain, virus memasuki aliran darah orang tersebut.

Setelah pulih dari demam berdarah, Anda memiliki kekebalan terhadap jenis virus yang menginfeksi Anda – tetapi tidak terhadap tiga jenis virus demam berdarah lainnya..

Faktor risiko

Faktor-faktor yang membuat Anda berisiko lebih besar terkena demam berdarah atau bentuk penyakit yang lebih parah termasuk:

  • Tinggal atau bepergian di daerah tropis. Berada di daerah tropis dan subtropis meningkatkan risiko terkena virus yang menyebabkan demam berdarah. Daerah-daerah yang berisiko tinggi adalah Asia Tenggara, kepulauan Pasifik barat, Amerika Latin dan Karibia.
  • Infeksi sebelumnya dengan virus demam berdarah. Infeksi sebelumnya dengan virus demam berdarah meningkatkan risiko mengalami gejala parah jika Anda terinfeksi lagi.

Komplikasi

Jika parah, demam berdarah dapat merusak paru-paru, hati atau jantung. Tekanan darah dapat turun ke tingkat yang berbahaya, menyebabkan syok dan, dalam beberapa kasus, kematian.

Pencegahan

Satu vaksin demam berdarah, Dengvaxia, saat ini disetujui untuk digunakan pada mereka yang berusia 9 hingga 45 tahun yang tinggal di daerah dengan insiden tinggi demam berdarah. Vaksin ini diberikan dalam tiga dosis selama 12 bulan. Dengvaxia mencegah infeksi dengue sedikit lebih dari separuh waktu.

Vaksin ini disetujui hanya untuk anak-anak yang lebih besar karena anak-anak yang lebih muda yang divaksinasi tampaknya berisiko tinggi terkena demam berdarah berat dan dirawat di rumah sakit dua tahun setelah menerima vaksin.

Organisasi Kesehatan Dunia menekankan bahwa vaksin itu bukan alat yang efektif, sendiri, untuk mengurangi demam berdarah di daerah-daerah di mana penyakit itu umum. Mengontrol populasi nyamuk dan paparan manusia masih merupakan bagian paling penting dari upaya pencegahan.

Jadi untuk saat ini, jika Anda tinggal atau bepergian di daerah yang dikenal sebagai demam berdarah, cara terbaik untuk menghindari demam berdarah adalah dengan menghindari gigitan nyamuk yang membawa penyakit tersebut.

Jika Anda tinggal atau bepergian di daerah tropis di mana demam berdarah biasa terjadi, tips ini dapat membantu mengurangi risiko gigitan nyamuk:

  • Hindari menginap atau tidur di ruangan terbuka dengan lingkungan luar. Nyamuk yang membawa virus dengue paling aktif dari subuh hingga senja, tetapi mereka juga bisa menggigit di malam hari.
  • Pakailah pakaian pelindung. Saat Anda pergi ke daerah yang dipenuhi nyamuk, kenakan baju lengan panjang, celana panjang, kaus kaki, dan sepatu.
  • Gunakan obat nyamuk. Permethrin dapat diaplikasikan pada pakaian, sepatu, peralatan berkemah, dan kelambu Anda. Anda juga bisa membeli pakaian yang dibuat dengan permethrin yang sudah ada di dalamnya. Untuk kulit Anda, gunakan pengusir yang mengandung setidaknya 10 persen konsentrasi DEET.
  • Mengurangi habitat nyamuk. Nyamuk yang membawa virus dengue biasanya tinggal di dalam dan di sekitar rumah, berkembang biak di genangan air yang dapat mengumpulkan benda-benda seperti ban mobil bekas. Anda dapat membantu menurunkan populasi nyamuk dengan menghilangkan habitat tempat bertelurnya. Paling tidak seminggu sekali, wadah kosong dan bersih yang menampung air, seperti wadah tanam, hidangan hewan dan vas bunga. Tutup wadah air yang berdiri di antara pembersihan.

Diagnosa

Mendiagnosis demam berdarah bisa sulit, karena tanda dan gejalanya dapat dengan mudah dikacaukan dengan penyakit lain – seperti malaria, leptospirosis dan demam tifoid.

Dokter kemungkinan akan bertanya tentang riwayat medis dan perjalanan Anda. Pastikan untuk menjelaskan perjalanan internasional secara terperinci, termasuk negara yang Anda kunjungi dan tanggalnya, serta kontak apa pun yang Anda miliki dengan nyamuk.

Tes laboratorium tertentu dapat mendeteksi bukti virus dengue, tetapi hasil tes biasanya kembali terlambat untuk membantu keputusan pengobatan langsung.

Pengobatan

Tidak ada pengobatan khusus untuk demam berdarah. Dokter mungkin menyarankan Anda minum banyak cairan untuk menghindari dehidrasi karena muntah dan demam tinggi.

Saat pulih dari demam berdarah, perhatikan tanda-tanda dan gejala dehidrasi. Hubungi dokter Anda segera jika Anda mengalami salah satu dari yang berikut:

  • Penurunan jumlah air kemih
  • Sedikit atau tidak ada air mata
  • Mulut atau bibir kering
  • Kelesuan atau kebingungan
  • Ekstremitas dingin atau lembab

Acetaminophen (Tylenol, yang lain) dapat mengurangi rasa sakit dan mengurangi demam. Hindari penghilang rasa sakit yang dapat meningkatkan komplikasi perdarahan – seperti aspirin, ibuprofen (Advil, Motrin IB, lainnya) dan naproxen sodium (Aleve, lainnya).

Jika Anda menderita demam berdarah yang parah, Anda mungkin perlu:

  • Perawatan suportif di rumah sakit
  • Penggantian cairan dan elektrolit intravena (IV)
  • Pemantauan tekanan darah
  • Transfusi untuk menggantikan kehilangan darah

 

Telah direview oleh dr. Edwin Halim

Source: Dengue fever