Mitos dan Fakta Depresi: Anda Wajib Tahu

Mitos dan Fakta Depresi: Anda Wajib Tahu

Mitos dan Fakta Depresi: Anda Wajib Tahu | Ciputra Medical Center

Mitos: Kerja Keras Mengalahkan Depresi
Depresi mempengaruhi hampir satu dari enam orang di beberapa titik dalam kehidupan mereka, sehingga obat tradisional dan setengah kebenaran tentang penyakit umum ini berlimpah. Satu ide seperti itu: melemparkan diri Anda ke dalam pekerjaan dan Anda akan merasa lebih baik. Untuk kasus blues ringan, ini memang bisa membantu, tetapi depresi adalah hewan yang berbeda. Bekerja berlebihan sebenarnya bisa menjadi pertanda depresi klinis, terutama pada pria.

Mitos: Ini Bukan Penyakit Nyata
Depresi adalah kondisi medis yang serius – dan penyebab utama kecacatan pada orang dewasa Amerika. Tapi masih bingung dengan kesedihan biasa. Bukti biologis penyakit tersebut berasal dari studi genetika, hormon, reseptor sel saraf, dan fungsi otak. Sirkuit saraf di area otak yang mengatur suasana hati tampaknya berfungsi tidak normal pada depresi.
Mitos dan Fakta Depresi
Baca juga: Harus Tahu: Depresi dan Apa Bahayanya

Fakta: Pria Terbang di Bawah Radar
Seorang pria yang depresi, orang-orang yang dicintainya, dan bahkan dokternya mungkin tidak mengenali depresi. Itu karena pria lebih kecil kemungkinannya daripada wanita untuk membicarakan perasaan mereka – dan beberapa pria yang depresi tidak tampak sedih atau sedih. Sebaliknya, pria mungkin mudah tersinggung, marah, atau gelisah. Mereka bahkan mungkin menyerang orang lain. Beberapa pria berusaha mengatasi depresi melalui perilaku sembrono, minum minuman keras, atau narkoba.

Mitos: Depresi Mengasihani Diri Sendiri
Budaya kita mengagumi akan kekuatan dan ketangguhan mental dan cepat memberi label siapa pun yang jatuh kembali sebagai perengek. Tetapi orang yang mengalami depresi klinis tidak malas atau hanya merasa kasihan pada diri mereka sendiri. Mereka juga tidak akan “mau” depresi pergi. Depresi adalah penyakit medis – masalah kesehatan yang berkaitan dengan perubahan di otak. Seperti penyakit lainnya, biasanya membaik dengan perawatan yang tepat.

Fakta: Siapa pun Bisa Merasa Stres
Penyair atau gelandang belakang, pemalu atau keluar, siapa pun dari latar belakang etnis apa pun dapat mengalami depresi. Penyakit ini dua kali lebih umum pada wanita dibandingkan pada pria, tetapi mungkin wanita lebih mungkin mencari bantuan. Ini sering kali pertama kali diperhatikan pada akhir remaja atau 20-an, tetapi sebuah episode dapat berkembang pada usia berapa pun. Pengalaman pribadi yang sulit kadang-kadang dapat memicu depresi pada orang yang berisiko terhadap penyakit tersebut. Atau mungkin berkembang tiba-tiba.

Fakta: Depresi Bisa Datang Secara Perlahan
Depresi dapat meningkat secara bertahap, yang membuatnya lebih sulit untuk diidentifikasi daripada penyakit yang tiba-tiba. Hari yang buruk berubah menjadi kebiasaan dan Anda mulai melewatkan pekerjaan, sekolah, atau acara sosial. Satu jenis, yang disebut dysthymia, dapat bertahan selama bertahun-tahun sebagai penyakit kronis, tingkat rendah – penyakit yang diam-diam merusak karier dan hubungan Anda. Atau depresi bisa menjadi kondisi yang parah dan melumpuhkan. Dengan perawatan, banyak yang merasakan kelegaan substansial dalam 4-6 minggu.

Mitos: Harus Mengonsumsi Obat Terus-Terusan
Meskipun ada desas-desus tentang “Prozac Nation,” obat hanyalah salah satu alat yang digunakan untuk mengangkat depresi. Meminta bantuan tidak selalu berarti dokter Anda akan menyarankan obat-obatan, walaupun obat-obatan seringkali dapat sangat membantu untuk bentuk depresi yang signifikan. Namun, penelitian menunjukkan bahwa terapi “bicara” berfungsi juga sebagai obat untuk depresi ringan hingga sedang. Bahkan jika Anda menggunakan antidepresan, itu mungkin tidak akan seumur hidup. Dokter Anda akan membantu Anda menentukan waktu yang tepat untuk menghentikan pengobatan Anda.

Mitos: Orang yang Merasa Tertekan Selalu Menangis
Tidak selalu. Beberapa orang tidak menangis atau bahkan bertindak sangat sedih ketika mereka sedang depresi. Sebaliknya mereka secara emosional “kosong” dan mungkin merasa tidak berharga atau tidak berguna. Bahkan tanpa gejala dramatis, depresi yang tidak diobati mencegah orang dari menjalani kehidupan sepenuhnya – dan mengambil korban bagi keluarga.
Mitos dan Fakta Depresi
Baca juga: Makanan yang Membantu Memerangi Depresi

Fakta: Sejarah Keluarga Bukanlah Nasib
Jika depresi muncul di silsilah keluarga Anda, kemungkinan besar Anda akan mendapatkannya juga. Tetapi kemungkinan besar Anda tidak akan melakukannya. Orang-orang dengan riwayat keluarga dapat menyaksikan gejala-gejala awal dari depresi dan segera mengambil tindakan positif – apakah itu berarti mengurangi stres, berolahraga lebih banyak, konseling, atau perawatan profesional lainnya.

Mitos: Depresi Adalah Bagian dari Penuaan
Kebanyakan orang menavigasi tantangan penuaan tanpa menjadi depresi. Tetapi ketika itu terjadi, itu mungkin diabaikan. Orang yang lebih tua mungkin menyembunyikan kesedihan mereka atau memiliki gejala yang berbeda dan tidak jelas: makanan tidak lagi enak, rasa sakit dan nyeri memburuk, atau pola tidur berubah. Masalah medis dapat memicu depresi pada manula – dan depresi dapat memperlambat pemulihan dari serangan jantung atau operasi.

Source: https://www.webmd.com/depression/ss/slideshow-depression-myths

ARTIKEL LAINNYA:

Demam Berdarah

Demam Berdarah

Demam berdarah adalah penyakit yang ditularkan oleh nyamuk yang terjadi di daerah tropis dan subtropis di dunia. Demam berdarah ringan...