Masalah Kesehatan Gusi: Sakit, Bengkak dan Pendarahan Gusi

Masalah Kesehatan Gusi: Sakit, Bengkak dan Pendarahan Gusi

Sahabat healthcare, kesehatan gusi mungkin tidak terbersit kerika Anda memikirkan tentang kesehatan mulut dan gigi, mungkin Anda akan lebih fokus tentang bagaimana mencegah gigi berlubang. Gusi memainkan peran utama tidak hanya dalam kesehatan gigi Anda, tetapi dalam kesehatan Anda secara keseluruhan. Dalam banyak kasus, gusi bengkak dan berdarah adalah tanda penyakit gusi. Namun, ada sejumlah hal lain yang bisa menyebabkan masalah kesehatan gusi. Apa pun penyebab sakit pada gusi, ada langkah-langkah yang dapat diambil untuk meminimalkan kerusakan gusi dan rasa ketidaknyamanan yang ditimbulkan.

 

Gusi dan teknik menyikat

Dalam upaya menjaga gigi tetap bersih, Anda mungkin tergoda untuk menyikat gigi sekuat mungkin. Gusi terbuat dari jaringan yang halus, jadi menyikat gigi dengan cara yang salah dapat merusaknya. Baik memilih sikat gigi manual atau elektrik, pilih salah satu dengan bulu nilon lembut yang ujungnya tumpul. Sikat gigi dengan bulu sedang atau keras dapat merusak enamel pada gigi atau menyebabkan gusi merah dan bengkak. Saat Anda menyikat, pastikan Anda menggunakan gerakan melingkar yang lembut untuk memijat dan membersihkan gigi dan gusi. Sementara banyak orang menggunakan gerakan mundur dan maju, gerakan ini dapat mengiritasi dan merusak gusi Anda, membuat mereka sakit dan lebih mungkin berdarah atau surut.

 

Teknik Flossing (Membersihkan dengan benang gigi)

Kita semua tahu pentingnya flossing setiap hari untuk membantu menghilangkan plak dari tempat-tempat yang sulit untuk dijangkau oleh sikat gigi Anda. Untuk memastikan bahwa kebiasaan sehat tidak menyebabkan gusi bengkak atau berdarah, bersihkanlah gigi dengan teknik flossing dengan cara yang lembut. Alih-alih memaksakan benang gigi di antara gigi Anda, geserlah dengan hati-hati ke atas dan ke bawah, mengikuti lengkungan setiap gigi untuk menjaga kesehatan gusi.

 

Penyakit gusi

Ketika seseorang tidak melakukan perawatan kebersihan gigi yang baik, bakteri di mulut membentuk plak pada gigi. Bakteri ini dapat menyebabkan gusi menjadi meradang yang terlihat dari warna kemerahan, bengkak, atau gusi berdarah. Bagi banyak orang dengan gingivitis, peradangan ini tidak menyakitkan. Jika Anda terkena gingivitis, kabar baiknya dapat disembuhkan dengan menerapkan kebersihan mulut yang benar. Tetapi jika tidak diobati, gingivitis dapat memburuk dan akhirnya menyebabkan gigi tanggal. Pastikan untuk mencari bantuan medis jika Anda memiliki gejala berikut, bahkan jika Anda tidak merasa tidak nyaman:

  • Perubahan pada cara gigi menyatu saat menggigit, atau pada gigi tiruan sebagian
  • Pembentukan kantong yang dalam antara gigi dan gusi
  • Gusi yang berdarah selama dan setelah menyikat gigi
  • Gigi longgar atau bergeser
  • Bau mulut yang tak mau hilang atau rasa tidak enak di mulut
  • Surut gusi
  • Gusi menjadi merah, bengkak atau melunak

Ketika gingivitis menjadi semakin parah, ia akan berkembang menjadi periodontitis, suatu kondisi di mana gusi dan tulang yang memegang gigi di tempat dapat sangat lemah. Bakteri pada gigi melepaskan zat beracun yang membahayakan gusi dan menyebabkan gusi menjadi terinfeksi. Infeksi dan peradangan yang terjadi ketika tubuh Anda menyerang bakteri dapat menurunkan gusi dan tulang di rahang lebih jauh. Anda mungkin memiliki gusi yang sangat bengkak dan menyakitkan yang cenderung berdarah. Jika tidak ditangani lebih lanjut, maka Anda akan mengalami gigi tanggal.

 

Gusi dan Sariawan

Penyebab umum di balik gusi yang menyakitkan adalah sariawan, atau bisul mulut. Luka yang menyakitkan ini dapat berkembang di mana saja di dalam mulut, termasuk pada gusi, dan sering memiliki pusat keputihan dengan tepi merah. Anda mungkin memiliki satu sariawan pada satu waktu, hanya membuat satu area pada gusi Anda sakit atau mungkin memiliki beberapa sariawan pada saat yang sama di seluruh mulut. Sementara para peneliti tidak tahu apa yang menyebabkan sariawan, mungkin ada keterlibatan bakteri atau virus. Orang-orang dengan penyakit autoimun tertentu juga lebih mungkin memiliki masalah gusi yang disebabkan oleh sariawan. Sariawan sering kambuh dari waktu ke waktu dan tidak menular.

 

Gusi dan Kemoterapi

Kemoterapi dapat memiliki sejumlah efek samping yang tidak menyenangkan, termasuk masalah kesehatan gusi yang dapat menyakitkan, bengkak, dan berdarah. Banyak orang yang menjalani pengobatan untuk kanker berpendapat dengan stomatitis, yang menyebabkan perkembangan luka yang menyakitkan dan bisul pada gusi dan di seluruh mulut.

 

Gusi dan Produk Tembakau

Mengisap rokok dan produk tembakau lainnya dapat merusak kesehatan gusi Anda. Orang yang merokok jauh lebih mungkin mendapatkan penyakit gusi. Anda mungkin menemukan bahwa kebiasaan merokok memberi Anda sejumlah masalah gusi seperti gusi sensitif yang berdarah hingga luka yang menyakitkan pada gusi.

 

Gusi dan Hormon

Beberapa wanita menemukan mereka memiliki masalah gusi selama pubertas, menstruasi, kehamilan, dan menopause. Kenaikan hormon selama masa puber dapat meningkatkan aliran darah ke gusi, membuatnya menjadi kemerahan, bengkak, dan sensitif. Untuk wanita dengan gingivitis, menstruasi dapat membuat gusi menjadi merah, bengkak, dan lebih mungkin berdarah sesaat sebelum setiap periode menstruasi. Masalah-masalah ini biasanya reda setelah periode dimulai. Gingivitis kehamilan biasanya dimulai pada bulan kedua atau ketiga kehamilan dan berlanjut sampai bulan kedelapan, menyebabkan gusi yang bengkak, membengkak, dan berdarah. Penggunaan produk kontrasepsi oral dapat menyebabkan masalah gusi yang sama. Meskipun jarang, beberapa wanita mengalami menopause mungkin menemukan bahwa gusi mereka menjadi sangat kering dan karena itu sakit dan cenderung berdarah

 

8 cara untuk menjaga kesehatan gusi:

  1. Sikat gigi setidaknya dua kali setiap hari. Pastikan Anda mengikuti teknik menyikat yang benar. Jika tidak yakin apa yang harus dilakukan, tanyakan dokter gigi atau ahli kebersihan gigi untuk pelajaran singkat di pertemuan berikutnya.
  2. Flossing setiap hari. Tidak perlu lebih dari beberapa menit, tetapi flossing mungkin menjadi hal paling penting yang dapat Anda lakukan untuk mencegah masalah gusi saat ini dan di masa depan.
  3. Bilas dengan obat kumur setiap hari. Obat kumur antiseptik membunuh bakteri yang menyebabkan penyakit gusi.
  4. Makan diet seimbang. Diet seimbang, termasuk banyak vitamin C dan kalsium, dapat meminimalkan kemungkinan Anda akan mengalami masalah gusi.
  5. Minum banyak air. Minum air putih, terutama setelah makan, dapat membantu mencuci makanan dari gigi Anda dan memperkecil kemungkinan bakteri akan membentuk plak yang merusak gusi.
  6. Katakan tidak pada tembakau. Jika Anda merokok atau menggunakan produk tembakau lainnya, cobalah untuk berhenti merokok.
  7. Berhati-hatilah dengan makanan dan minuman yang sangat panas atau dingin. Ketika Anda memiliki masalah gusi, Anda mungkin menemukan Anda lebih nyaman memiliki makanan dan minuman hangat atau dingin.
  8. Stres meningkatkan tingkat hormon stres kortisol, meningkatkan kemungkinan peradangan di seluruh tubuh, termasuk di gusi Anda

Reviewed by: dr. Ditta

Source: https://www.webmd.com/oral-health/guide/gum-problem-basics-sore-swollen-and-bleeding-gums#1