7 Resolusi Tahun Baru Paling Sehat

7 Resolusi Tahun Baru Paling Sehat

7 Resolusi Tahun Baru Paling Sehat | Ciputra Medical Center

Dibutuhkan Tekad Khusus Untuk Mengikuti Resolusi

Setiap Januari, kira-kira satu dari tiga orang bertekad untuk memperbaiki diri dengan cara tertentu. Persentase yang jauh lebih kecil dari orang benar-benar membuat resolusi yang baik. Sementara sekitar 75% orang tetap pada tujuan mereka selama setidaknya satu minggu, kurang dari setengah (46%) masih tepat sasaran enam bulan kemudian, penelitian menunjukkan. Sulit untuk mempertahankan antusiasme berbulan-bulan setelah Anda menyapu confetti, tetapi itu bukan tidak mungkin. Tahun ini, pilihlah salah satu dari resolusi layak berikut, dan patuhi itu. Ini untuk kesehatan Anda!

Menurunkan Berat Badan
Fakta bahwa ini adalah resolusi yang paling populer menunjukkan betapa sulitnya komitmen untuk melakukannya. Tetapi Anda dapat berhasil jika Anda tidak mengharapkan kesuksesan dalam semalam. “Anda menginginkan hasil kemarin, dan mode putus asa muncul,” kata Pam Peeke, MD, penulis Body for Life for Women. “Waspadalah terhadap jebakan obat kilat.”
7 Resolusi Tahun Baru
Baca juga: 5 Resolusi Diet Tahun Baru

Juga, rencanakan benjolan di jalan. Gunakan jurnal makanan untuk melacak apa yang Anda makan dan memiliki sistem pendukung di tempat. “Sekitar empat sampai enam minggu … orang menjadi pabrik alasan,” kata Dr. Peeke. “Itulah mengapa penting untuk memiliki seseorang di sana secara teratur untuk membuatmu melewati masa-masa sulit itu.”

Temu Kangen dengan Teman Lama
Merasa seperti teman lama (atau keluarga) telah terasa jauh. Baik bagi kesehatan Anda untuk terhubung kembali dengan mereka. Penelitian menunjukkan orang-orang dengan ikatan sosial yang kuat hidup lebih lama daripada mereka yang tidak. Faktanya, kurangnya ikatan sosial dapat merusak kesehatan Anda sebanyak penyalahgunaan alkohol dan merokok, dan bahkan lebih dari obesitas dan kurang olahraga, sebuah studi 2010 di jurnal PLoS Medicine menyarankan. Dalam era yang terfokus pada teknologi, tidak pernah lebih mudah untuk tetap berhubungan — atau meremajakan hubungan Anda — dengan teman dan keluarga, jadi selain terhubung di dunia media sosial, Anda dapat tindak lanjuti dengan kunjungan langsung.

Kurangi atau Berhenti Merokok
Takut bahwa Anda telah gagal berkali-kali untuk mencoba lagi? Bicaralah dengan mantan perokok, dan Anda akan melihat bahwa banyak upaya sering kali merupakan jalan menuju sukses. Cobalah berbagai metode untuk mencari tahu apa yang berhasil. Dan pikirkan uang tunai yang akan Anda tabung! “Ini adalah salah satu kebiasaan yang lebih sulit untuk berhenti,” kata Merle Myerson, MD, direktur Program Pencegahan Penyakit Kardiovaskular di Rumah Sakit St Luke dan Roosevelt, di New York City. “Tapi aku selalu mengatakan pada orang-orang untuk memikirkan berapa banyak uang yang akan mereka hemat.”
7 Resolusi Tahun Baru
Baca juga: Pemeriksaan Kesehatan Tahunan Manfaatnya Apa?

Belajar Berhemat
Hemat uang dengan melakukan perubahan gaya hidup sehat. Berjalan atau naik sepeda untuk bekerja, atau jelajahi carpooling. (Itu berarti lebih banyak uang di saku Anda dan lebih sedikit polusi udara.) Kurangi biaya keanggotaan gym dengan berolahraga di rumah. Banyak aplikasi kebugaran gratis dan video latihan dapat membuat Anda berkeringat. Periksalah apa yang Anda miliki di lemari es dan buat daftar belanjaan. Belanja supermarket tanpa tujuan dapat menyebabkan pilihan yang buruk untuk diet dan dompet Anda.

Kurangi Stress
Jam kerja yang panjang, kurang tidur, tidak berolahraga, diet yang buruk, dan tidak menghabiskan waktu bersama keluarga dan teman-teman dapat berkontribusi pada stres, kata Roberta Lee, MD, seorang spesialis kedokteran integratif di Beth Israel Medical Center, di New York City, dan penulisnya. Solusi Stres Super. “Stres adalah bagian kehidupan yang tak terhindarkan,” katanya. “Relaksasi, tidur, bersosialisasi, dan berlibur adalah hal-hal yang kita anggap pantas, tetapi jangan biarkan diri kita.”

Jadi Volunteer
Kita cenderung berpikir bahwa kebahagiaan kita bergantung pada memperbaiki diri kita sendiri, tetapi kebahagiaan kita juga meningkat ketika kita membantu orang lain, kata Peter Kanaris, PhD, koordinator pendidikan publik untuk New York State Psychological Association. Dan coba tebak? Kebahagiaan itu baik untuk kesehatan Anda. Sebuah studi 2010 menemukan bahwa orang-orang dengan emosi positif sekitar 20% lebih kecil kemungkinannya terkena serangan jantung atau menderita penyakit jantung daripada orang-orang suram mereka. Penelitian lain menunjukkan bahwa emosi positif dapat membuat orang lebih ulet dan banyak akal.

“Seseorang yang membuat resolusi semacam ini kemungkinan akan memperoleh manfaat pribadi yang luar biasa di departemen kebahagiaan,” kata Kanaris.

Source: https://www.health.com/health/gallery/0,,20452233,00.html?slide=547421#547421