Psikolog atau Psikiater: Mana yang Tepat Untuk Anda?

Psikolog atau Psikiater: Mana yang Tepat Untuk Anda?

Pilih psikolog atau psikiater jika Anda atau orang-orang terdekat Anda merasa atau sedang mengalami masalah kesehatan mental? Apa perbedannya? Anda bukanlah satu-satunya orang yang merasa kebingungan di luar sana.

Memang ada kesamaan, tetapi ada perbedaan yang penting untuk diperhatikan. Inilah yang perlu di ketahui untuk memutuskan mana yang tepat untuk Anda.

Persamaan Psikiater dan Psikolog
Psikiater dan psikolog adalah praktisi kesehatan yang dilatih untuk membantu menangani masalah kesehatan mental. Keduanya ada untuk membicarakan masalah yang Anda miliki. Mereka bertujuan untuk memfasilitasi Anda mengelola masalah mental dalam kehidupan sehari-hari.

Perbedaan Psikiater dan Psikolog

Pendidikan
Psikiater adalah dokter medis (MDs) yang lulus dari sekolah kedokteran, memiliki tahun magang medis, dan memiliki 3 tahun residensi dalam penilaian dan pengobatan gangguan kesehatan mental. Psikolog memiliki gelar doktor di bidang psikologi, studi tentang pikiran dan perilaku manusia. Mereka bukan dokter medis. Seorang psikolog dapat memiliki gelar PhD dalam bidang filsafat atau PsyD dalam psikologi klinis atau konseling. Biasanya, mereka melakukan 1-2 tahun magang. Sama seperti psikiater, psikolog juga terlatih dalam memberikan tes psikologi (seperti tes IQ atau tes kepribadian).

Baca juga: Sindrom kelelahan kronis: Sudah Tahu Belum?

Karena pelatihan medis mereka, psikiater dapat meresepkan obat. Ini adalah perbedaan yang paling utama diantara kedua profesi tersebut. Tetapi beberapa negara mengizinkan psikolog untuk meresepkan obat psikiatrik dalam jumlah terbatas jika mereka telah mengambil kursus dalam psikofarmakologi.

Pendekatan
Baik psikiater dan psikolog biasanya dilatih untuk berlatih psikoterapi – berbicara dengan pasien tentang masalah mereka. Tetapi perbedaan latar belakang dan pelatihan diterjemahkan ke dalam pendekatan yang berbeda untuk memecahkan masalah kesehatan mental yang Anda rasakan.

Psikolog melihat dari dekat perilaku Anda. “Jika mengalami depresi dan tidak dapat bangun dari tempat tidur, ada aktivasi perilaku,” kata C. Vaile Wright, PhD, direktur di American Psychological Association. Psikolog akan melacak pola tidur, pola makan, dan pikiran negatif yang mungkin menyebabkan atau berkontribusi terhadap masalah tersebut.

“Psikiater memiliki insting biologi dan neurokimia yang lebih kuat,” kata Ranna Parekh, MD, seorang direktur di American Psychiatric Association. “Mereka menggunakan pendekatan diagnosis eksklusi. Misalnya, sebelum kita mendiagnosa seseorang mengalami depresi, kita akan memastikan mereka tidak memiliki kekurangan vitamin atau masalah tiroid. “Setelah mereka membuat diagnosis kesehatan mental, psikiater biasanya meresepkan obat untuk Anda.

Baca juga: Tak Hanya IQ, Banyak Jenis Kecerdasan Lain

Pilih Psikolog atau Psikiater?
Baik psikolog maupun psikiater pada umumnya ditanggung secara adil oleh program asuransi kesehatan. Satu keuntungan yang mungkin didapat dari menemui psikiater adalah bahwa, sebagai dokter medis, ia memiliki pengetahuan dan pelatihan untuk mengevaluasi masalah medis yang mendasari atau efek obat yang dapat menyebabkan gejala emosi atau perilaku. Psikiater juga dapat lebih mudah berkolaborasi dengan dokter perawatan primer atau spesialis lainnya. “Sebagai bagian dari residensi kami, kami dilatih dalam pengaturan yang berbeda, seperti pediatri, rawat jalan, dan ruang gawat darurat,” kata psikiater Gorrindo. “Kami berbicara bahasa bagian lain dari rumah sakit.”

Untuk jenis serius masalah kesehatan mental, seperti depresi berat, gangguan bipolar, atau skizofrenia, di mana gejala fisik mungkin parah dan mungkin sulit untuk merawat diri sendiri, psikiater umumnya memiliki lebih banyak pelatihan formal dan pilihan perawatan yang tersedia. Dalam menangani masalah kesehatan mental yang tidak terlalu parah, siapa yang Anda temui sering kali lebih merupakan masalah pilihan pribadi. “Banyak orang tidak menyukai gagasan pengobatan,” kata Wright. “Mereka takut akan kecanduan, atau takut dengan efek obat yang harus dikonsumsi.” Mereka lebih cenderung menemui psikolog terlebih dahulu.

Wright mengatakan pilihan harus dipandu oleh jenis masalah yang Anda hadapi. Seseorang yang mungkin mengalami depresi klinis dapat mengambil manfaat dari minum obat, sementara seseorang yang berhadapan dengan fobia mungkin menemukan terapi dengan psikolog pilihan yang paling efektif. Biasanya, jika seorang psikolog merawat seseorang yang mereka rasakan memiliki gejala parah (seperti pikiran bunuh diri atau sangat tidak rasional), mereka mungkin menyarankan konsultasi dengan psikiater untuk membantu memperjelas diagnosis dan mungkin meresepkan obat.

Dapatkan Bantuan Secepatnya
Jika masih bergumul untuk memilih antara psikologi atau psikiatri, Anda dapat meminta rekomendasi ke dokter umum terlebih dahulu. Mengapa? Karena pada akhirnya, baik psikologi maupun psikiatri yang nantinya cocok dengan Anda dibangun berdasarkan kepercayaan dan kerahasiaan.

 

 

Telah direview oleh dr. Edwin Halim

Source: https://www.webmd.com/mental-health/features/psychologist-or-psychiatrist-which-for-you#1