Fakta Penting Kanker Payudara

Fakta Penting Kanker Payudara

“Fakta Penting Kanker payudara adalah kanker invasif yang paling umum pada wanita, dan penyebab utama kedua kematian akibat kanker pada wanita, setelah kanker paru-paru“

Kemajuan dalam skrining dan pengobatan telah meningkatkan tingkat kelangsungan hidup secara dramatis sejak 1989. Pada tahun 2017, sekitar 252.710 diagnosis baru kanker payudara diperkirakan terjadi pada wanita, dan sekitar 40.610 wanita diperkirakan meninggal akibat penyakit ini.

Kesadaran akan gejala dan perlunya skrining adalah cara penting untuk mengurangi risiko. Kanker payudara dapat mempengaruhi pria juga, tetapi artikel ini akan fokus pada kanker payudara pada wanita.

Fakta singkat tentang kanker payudara:

Berikut adalah beberapa poin penting tentang kanker payudara:

  • Kanker payudara adalah kanker yang paling umum di kalangan wanita.
  • Gejalanya meliputi benjolan atau penebalan payudara, dan perubahan pada kulit atau puting.
  • Faktor risiko dapat bersifat genetik, tetapi beberapa faktor gaya hidup, seperti asupan alkohol, membuatnya lebih mungkin terjadi.
  • Berbagai pengobatan telah tersedia, termasuk pembedahan, terapi radiasi, dan kemoterapi.
  • Banyak benjolan payudara yang tidak bersifat kanker, tetapi wanita mana pun yang menemukan benjolan atau perubahan pada payudara harus mengunjungi dokter.
Gejala: Fakta Penting Kanker Payudara

Gejala pertama kanker payudara biasanya berupa area jaringan yang menebal di payudara, atau benjolan di payudara atau ketiak.

Gejala lain termasuk:

  • rasa sakit di ketiak atau payudara yang tidak terpengaruh menstruasi
  • bengkak atau kemerahan pada kulit payudara, seperti kulit jeruk
  • ruam di sekitar atau di salah satu puting
  • keluarnya cairan dari puting, kemungkinan mengandung darah
  • puting yang cekung atau terbalik
  • perubahan ukuran atau bentuk payudara
  • pengelupasan kulit pada payudara atau puting

Sebagian besar benjolan tidak bersifat kanker, tetapi wanita harus memeriksakannya ke profesional kesehatan

 

Tahapan: Fakta Penting Kanker Payudara

Kanker dibagi ke dalam stadium-stadium sesuai dengan ukuran tumor dan apakah telah menyebar ke kelenjar getah bening atau bagian lain dari tubuh.

Ada berbagai pembagian stadium kanker payudara. Salah satunya adalah dari stadium 0 hingga 4, tetapi ini dapat dipecah menjadi stadium yang lebih kecil.

Stadium 0: Dikenal sebagai ductal carcinoma in situ (DCIS), sel-sel terbatas pada duktus dan belum menyebar ke jaringan di sekitarnya.

Stadium 1: Pada awal stadium ini, tumor mencapai 2 cm (cm) dan tidak mempengaruhi kelenjar getah bening.

Stadium 2: Tumornya 2 cm dan sudah mulai menyebar ke kelenjar getah bening terdekat.

Stadium 3: Tumor mencapai 5 cm dan mungkin telah menyebar ke beberapa kelenjar getah bening.

Stadium 4: Kanker telah menyebar ke organ yang jauh, terutama tulang, hati, otak, atau paru-paru.

 

Penyebab: Fakta Penting Kanker Payudara

Setelah pubertas, payudara wanita terdiri dari lemak, jaringan ikat, dan ribuan lobulus, kelenjar kecil yang menghasilkan susu untuk menyusui. Tabung kecil, atau saluran, membawa susu ke arah puting susu. Pada kanker, sel-sel tubuh berkembang biak tak terkendali. Ini adalah pertumbuhan sel berlebihan yang menyebabkan kanker. Kanker payudara biasanya dimulai di lapisan dalam saluran susu atau lobulus yang memasok susu. Dari sana, ia dapat menyebar ke bagian tubuh lainnya.

 

Faktor Risiko: Fakta Penting Kanker Payudara

Penyebab pastinya masih belum jelas, tetapi beberapa faktor risiko membuatnya lebih mungkin. Beberapa di antaranya dapat dicegah.

1. Usia

Risiko meningkat dengan bertambahnya usia. Pada 20 tahun, peluang kanker payudara pada dekade berikutnya adalah 0,6 %. Pada usia 70 tahun, angka ini naik menjadi 3,84 %.

2. Genetika

Jika seorang kerabat dekat menderita kanker payudara, risikonya lebih tinggi.

Wanita yang membawa gen BRCA1 dan BRCA2 memiliki risiko lebih tinggi terkena kanker payudara, kanker ovarium atau keduanya. Gen-gen ini bisa diwariskan. TP53 adalah gen lain yang terkait dengan risiko kanker payudara yang lebih besar.

3. Riwayat kanker payudara atau benjolan payudara

Wanita yang pernah menderita kanker payudara sebelumnya lebih mungkin mengalaminya lagi, dibandingkan dengan mereka yang tidak memiliki riwayat penyakit.

Memiliki beberapa jenis benjolan payudara jinak atau non-kanker meningkatkan kemungkinan terkena kanker di kemudian hari. Contohnya termasuk hiperplasia duktus atipikal atau karsinoma lobular in situ.

4. Jaringan payudara yang padat

Kanker payudara lebih mungkin berkembang di jaringan payudara dengan kepadatan lebih tinggi.

5. Paparan estrogen dan menyusui

Paparan hormon estrogen dalam waktu yang lebih lama tampaknya meningkatkan risiko kanker payudara.

Ini bisa disebabkan oleh menstruasi terjadi lebih awal atau memasuki masa menopause lebih lambat dari rata-rata. Di antara waktu-waktu ini, kadar estrogen lebih tinggi.

Menyusui, terutama selama lebih dari 1 tahun, tampaknya mengurangi kemungkinan terkena kanker payudara, mungkin karena kehamilan yang diikuti dengan menyusui mengurangi paparan estrogen.

6. Berat badan

Wanita yang kelebihan berat badan atau obesitas setelah menopause mungkin memiliki risiko lebih tinggi terkena kanker payudara, mungkin karena kadar estrogen yang lebih tinggi. Asupan gula yang tinggi juga bisa menjadi faktor.

7. Konsumsi alkohol

Tingkat konsumsi alkohol yang lebih tinggi tampaknya berperan. Penelitian telah menunjukkan bahwa wanita yang mengonsumsi alkohol lebih dari 3 kali sehari memiliki risiko 1,5 kali lebih tinggi.

8. Paparan radiasi

Menjalani pengobatan radiasi untuk kanker yang bukan kanker payudara meningkatkan risiko kanker payudara di kemudian hari.

9. Perawatan hormon

Penggunaan terapi penggantian hormon (HRT) dan pil KB telah dikaitkan dengan kanker payudara, karena meningkatnya kadar estrogen.

10. Bahaya pekerjaan

Pada 2012, para peneliti menyimpulkan bahwa paparan karsinogen dan pengganggu endokrin tertentu, misalnya di tempat kerja, dapat dikaitkan dengan kanker payudara.

Pada tahun 2007, para ilmuwan menyarankan bahwa shift malam kerja dapat meningkatkan risiko kanker payudara, tetapi penelitian terbaru menyimpulkan ini tidak mungkin.

 

Pencegahan: Fakta Penting Kanker Payudara

Tidak ada cara pasti untuk mencegah kanker payudara, tetapi beberapa perubahan pada gaya hidup dapat secara signifikan mengurangi risiko payudara dan jenis kanker lainnya.

Ini termasuk:

  • menghindari konsumsi alkohol berlebih
  • mengikuti diet sehat dengan banyak buah dan sayuran segar
  • cukup berolahraga
  • mempertahankan indeks massa tubuh yang sehat (BMI)
  • Wanita harus berpikir dengan hati-hati tentang pilihan mereka untuk menyusui dan penggunaan HRT setelah menopause, karena ini dapat mempengaruhi risiko.

Operasi pencegahan adalah pilihan bagi wanita berisiko tinggi.

 

Reviewed by: dr. Sylvani Gani

Source: https://www.medicalnewstoday.com/articles/37136.php