Fakta Tentang Kanker Payudara

Fakta Tentang Kanker Payudara

Artikel ini akan membahas fakta tentang kanker payudara. Sel – sel dalam tubuh biasanya membelah diri (bereproduksi) hanya ketika sel – sel baru dibutuhkan. Akan tetapi, terkadang sel – sel bagian tubuh dapat membelah di luar kendali yang menciptakan banyak jaringan yang disebut tumor. Jika sel – sel yang tumbuh di luar kendali adalah sel – sel yang lebih normal, maka akan disebut sebagai tumor jinak, bukan kanker. Namun, jika sel – sel yang tumbuh di luar kendali adalah abnormal, tidak berfungsi seperti sel – sel normal tubuh dan mulai menyerang jaringan lain, maka disebut sebagai tumor ganas (kanker).

Kanker biasanya dinamai sesuai bagian tubuh dari mana mereka berasal. Salah satunya, kanker payudara berasal dari jaringan payudara. Seperti kanker lainnya, kanker payudara dapat menyerang dan tumbuh menjadi jaringan di sekitar payudara. Kanker tersebut juga dapat melakukan perjalanan ke bagian lain dari tubuh dan membentuk tumor baru, sebuah proses yang disebut metastasis.

 

Apa penyebab kanker payudara?

Usia seseorang, faktor genetik, riwayat kesehatan pribadi dan diet semuanya berkontribusi terhadap risiko kanker payudara.

 

Siapa yang mendapat kanker payudara?

Kanker payudara menempati urutan kedua sebagai penyebab sebagai penyebab kematian kanker pada wanita setelah kanker paru – paru. Hari ini, sekitar 1 dari 8 wanita (12%) dapat mengalami kanker payudara dalam hidupnya. The American Cancer Society memperkirakan bahwa pada tahun 2017, sekitar 252.710 wanita akan didiagnosis dengan kanker payudara invasif dan sekitar 40.610 akan meninggal akibat penyakit tersebut.

Hanya 5% dari 10% kanker payudara terjadi pada wanita dengan predisposisi genetik yang jelas untuk penyakit ini. Sebagian besar kanker payudara adalah “sporadis” yang berarti tidak ada riwayat keluarga langsung dari penyakit tersebut. Risiko untuk mengembangkan kanker payudara meningkat seiring bertambahnya usia seorang wanita.

 

Bagaimana gejala kanker payudara?

Gejala – gejala kanker payudara meliputi:

  1. Benjolan atau penebalan di atau dekat payudara atau di ketiak yang bertahan melalui siklus menstruasi
  2. Masa atau benjolan yang mungkin terasa sekecil kacang
  3. Perubahan ukuran, bentuk atau kontur payudara
  4. Cairan – cairan bernoda atau cairaan bening dari puting
  5. Perubahan dalam rasa atau penampilan kulit pada payudara atau puting (berlesung pipit, mengerut, bersisik atau meradang)
  6. Kemerahan pada kulit di payudara atau puting
  7. Perubahan bentuk atau posisi puting
  8. Area yang sangat berbeda dari area lain di payudara
  9. Daerah yang keras seperti maemer di bawah kulit

 

Apa saja Stadium kanker payudara?

  • Stadium awal atau stadium 0 kanker payudara adalah ketika penyakit dilokalisasi ke payudara tanpa ada bukti penyebaran kelenjad getah bening (karsinoma in situ)
  • Kanker payudara stadium 1: kanker berukuran 2 cm tau kurang dan belum menyebar ke manapun
  • Stadium IIA kanker payudara adalah tumor yang lebih kecil dari 2 cm dengan keterlibatan kelenjar getah bening atau tumor yang lebih besar dari 2 tetapi kurang dari 5 cm tanpa keterlibatan kelenjar getah bening di bawah ketiak.
  • Stadium IIB adalah tumor yang lebih besar dari 5 cm di sepanjang tanpa kelenjar getah bening yang positif untuk kanker atau tumor yang lebih besar dari 2 tetapi kurang dari 5 cm dengan keterlibatan kelenjar getah bening.
  • Kanker payudara stadium IIIA juga disebut kanker payudara lokal tingkat lanjut. Tumor lebih besar dari 5 cm dan telah menyebar ke kelenjar getah bening di bawah lengan atau di dekat tulang dada, atau tumor yang berukuran apa saja dengan kelenjar getah bening kanker yang melekat pada satu atau jaringan lain di sekitarnya.
  • Kanker payudara stadium IIIB adalah tumor dengan berbagai ukuran yang telah menyebar ke kulit atau dinding dada.
  • Kanker payudara IIIC stadium adalah tumor dari berbagai ukuran yang telah menyebar lebih luas dan melibatkan lebih banyak invasi kelenjar getah bening.
  • Kanker payudara stadium IV didefinisikan sebagai tumor, terlepas dari ukuran, yang telah menyebar ke tempat yang jauh dari payudara, seperti tulang, paru-paru, hati, otak, atau kelenjar getah bening yang jauh.

 

Bagaimana Kanker Payudara Didiagnosa?

Selama pemeriksaan fisik rutin, dokter Anda akan menanyakan mengenai riwayat pribadi dan keluarga serta melakukan pemeriksaan payudara dan mungkin melakukan mammogram atau USG payudara. Pada wanita tertentu yang berisiko tinggi terkena kanker payudara, MRI dapat dilakukan.

Berdasarkan hasil tes ini, dokter mungkin meminta biopsi untuk mendapatkan sampel sel atau jaringan massa payudara.

Setelah sampel jaringan diambil, maka akan dikirim ke laboratorium untuk pengujian. Seorang ahli patologi – dokter yang mengkhususkan diri dalam mendiagnosis perubahan jaringan abnormal – melihat sampel di bawah mikroskop dan mencari bentuk atau pola pertumbuhan sel abnormal. Ketika kanker terdeteksi, ahli patologi dapat mengetahui jenis kanker apa itu (karsinoma duktal atau lobular) dan apakah telah menyebar ke luar saluran atau lobulus (invasif).

Tes laboratorium seperti tes reseptor hormon (estrogen dan progesterone) dapat menunjukkan apakah hormon-hormon ini membantu kanker untuk tumbuh. Jika hasil tes menunjukkan bahwa hormon-hormon ini membantu pertumbuhan kanker (tes positif), kanker kemungkinan akan merespon perawatan hormon. Terapi ini merampas kanker hormon estrogen.

Diagnosis dan pengobatan kanker payudara paling baik dilakukan oleh tim ahli yang bekerja bersama dengan pasien. Setiap pasien perlu mengevaluasi kelebihan dan keterbatasan masing-masing jenis perawatan, dan bekerja dengan tim dokternya untuk mengembangkan pendekatan terbaik.

 

Bagaimana mengobati kanker payudara?

Membahas fakta tentang kanker payudara, jika hasil tes menyatakan bahwa Anda memiliki kanker payudara, Anda dan dokter akan mengembangkan rencana perawatan untuk menghilangkan kanker payudara, untuk mengurangi kemungkinan kanker kembali di payudara, serta untuk mengurangi kemungkinan kanker bepergian ke lokasi di luar payudara. Perawatan umumnya mengikuti dalam beberapa minggu setelah diagnosis.

Jenis perawatan yang direkomendasikan akan tergantung pada ukuran dan lokasi tumor di payudara, hasil tes laboratorium yang dilakukan pada sel kanker, dan stadium atau tingkat penyakit. Dokter biasanya mempertimbangkan usia dan kesehatan umum Anda serta perasaan Anda tentang opsi perawatan.

Perawatan kanker payudara bersifat lokal atau sistemik:

  1. Perawatan lokal digunakan untuk menghilangkan, menghancurkan, atau mengendalikan sel kanker di area tertentu, seperti payudara. Perawatan bedah dan radiasi adalah perawatan lokal.
  2. Perawatan sistemik digunakan untuk menghancurkan atau mengendalikan sel kanker di seluruh tubuh. Kemoterapi; terapi hormon seperti tamoxifen (Nolvadex, Tamoxen, Soltamox) atau fulvestrant (Faslodex); aromatase inhibitor seperti anastrozole (Arimidex), exemestane (Aromasin), dan letrozole (Femara); dan obat-obatan yang dirusak seperti lapatinib (Tykerb), pertuzumab (Perjeta), trastuzumab (Herceptin), dan trastuzumab emtansine (Kadcyla), adalah perawatan sistemik. Seorang pasien mungkin hanya memiliki satu bentuk perawatan atau kombinasi, tergantung pada kebutuhannya.
  3. Palbociclib (Ibrance) dan ribociclib (Kisquali) kadang-kadang digunakan dalam kombinasi dengan inhibitor aromatase sebagai terapi hormon awal pada wanita yang telah mengalami menopause yang memiliki reseptor hormon positif, kanker payudara lanjut HER2-negatif. Abemaciclib (Verzenio) dan palbociclib kadang-kadang digunakan dalam kombinasi dengan fulvestrant (Faslodex).

 

Apa yang Terjadi Setelah Perawatan?

Setelah perawatan kanker payudara lokal, dokter akan menentukan kemungkinan bahwa kanker akan kambuh di luar payudara. Tim ini biasanya termasuk seorang ahli onkologi medis, seorang spesialis yang terlatih dalam menggunakan obat-obatan untuk mengobati kanker payudara. Ahli onkologi medis, yang bekerja dengan ahli bedah, dapat menyarankan penggunaan terapi hormon atau mungkin kemoterapi. Perawatan ini digunakan selain untuk, tetapi tidak di tempat, perawatan kanker payudara lokal dengan operasi dan / atau terapi radiasi.

 

Bagaimana Cara Melindungi Diri Sendiri Dari Kanker Payudara?

Ikuti tiga langkah berikut untuk deteksi dini kanker payudara:

  1. Pertimbangkan memulai mamografipemetaan tahunan antara usia 40 hingga 50 tahun. American Cancer Society merekomendasikan mammogram dimulai pada usia 45 tahun. Para ahli kanker payudara tidak setuju ketika wanita perlu mulai mendapatkan mammogram. Tanyakanlah kepada dokter.
  2. Wanita dalam kategori berisiko tinggi harus melakukan pemeriksaan mammogram setiap tahun dan biasanya dimulai pada usia lebih dini. MRI atau pemeriksaan ultrasound juga dapat diberikan selain mammogram. Diskusikan pendekatan terbaik dengan dokter yang Anda temui.
  3. Apakah payudara Anda diperiksa oleh penyedia layanan kesehatan setidaknya sekali setiap tiga tahun setelah usia 20, dan setiap tahun setelah usia 40. Ujian payudara klinis dapat melengkapi mammogram.

Sahabat healthcare, demikianlah fakta tentang kanker payudara yang telah dijelaskan pada artikel di atas.

 

Reviewd by: dr. Ditta

Source: https://www.webmd.com/breast-cancer/breast-cancer-arm-yourself-with-facts#1