Apakah Puasa Menyehatkan?

Apakah Puasa Menyehatkan?

Puasa Menyehatkan? Apakah praktek puasa yang telah dilakukan selama berabad-abad benar-benar membuat Anda menjadi lebih sehat?

Kedengarannya sangat sederhana – tanpa pilihan, tanpa menghitung kalori, tanpa memasak. Katakan saja ‘tidak’ pada makanan, dan mulailah puasa untuk menurunkan berat badan dengan cepat dan memperoleh manfaat kesehatan lainnya. Bahkan Beyonce juga melakukannya. Dia mengatakan bahwa dia kehilangan 9 kg dengan berpuasa (dan menggunakan ramuan sirup, jus lemon, air dan cabai rawit) untuk perannya dalam Dreamgirls.

Namun bagaimana manfaat puasa dengan kita? Kami bertanya-tanya:

  • Apakah puasa adalah cara yang efektif untuk menurunkan berat badan?
  • Dapatkah puasa benar-benar membantu dalam kondisi medis seperti penyakit jantung, tekanan darah tinggi, asma, radang sendi dan gangguan autoimun lainnya?
  • Akankah puasa membantu Anda hidup lebih lama?

Dan akhirnya, apakah puasa menyehatkan? Meskipun puasa telah dipraktikkan selama ribuan tahun, pertanyaannya masih menjadi bahan perdebatan medis yang intens. Berikut hasil konsultasi dengan para ahli tentang penurunan berat badan dan puasa.

 

Puasa dan Penurunan Berat Badan: Puasa Menyehatkan

Jika Anda menyingkirkan semua kontroversi, Anda akan menemukan bahwa sebagian besar ahli medis sepakat pada satu hal: puasa bukanlah alat penurunan berat badan yang sehat.

“Daya tariknya adalah bahwa puasa dapat menurunkan berat badan dalam waktu yang cepat, tetapi yang sebenarnya terjadi adalah kehilangan cairan dengan cepat, bukan penurunan berat badan yang substansial,” kata Madelyn Fernstrom, PhD, CNS, pendiri dan direktur Pusat Manajemen Penurunan Berat Badan Universitas Pittsburgh.

“Jika mudah untuk menurunkan berat badan, maka kenaikan berat badan akan kembali dengan cepat” – segera setelah Anda mulai makan secara normal lagi, katanya.

Bahkan beberapa pendukung puasa untuk keperluan medis tidak setuju bila puasa untuk menurunkan berat badan. Beberapa mengatakan hal itu dapat membuat masalah berat badan bertambah buruk. “Berpuasa bukanlah alat penurun berat badan. Berpuasa memperlambat tingkat metabolisme Anda sehingga diet Anda dari sebelum puasa bahkan lebih menggemukkan setelah Anda berpuasa,” kata Joel Fuhrman MD, penulis Eat to Live.

Berpuasa untuk menurunkan berat badan juga membawa risiko kesehatan lainnya: Puasa Menyehatkan

Walaupun berpuasa selama satu atau dua hari jarang menjadi masalah jika Anda sehat, “hal itu bisa sangat berbahaya jika Anda belum makan makanan yang sehat, atau jika Anda memiliki masalah hati atau ginjal, segala jenis penyakit imun, atau sedang dalam pengobatanl, “kata Fuhrman, seorang dokter keluarga di Flemington, NJ.

Yang lebih buruk bagi pelaku diet adalah berpuasa untuk menurunkan berat badan “mengalihkan perhatian orang dari pesan sebenarnya tentang cara menurunkan berat badan: mengurangi asupan lemak, makan lima buah dan sayuran sehari, minum air dan berhenti minum cairan lain, berjalan 30 menit sehari, dan tidur lebih banyak,” kata Fernstrom, seorang profesor psikiatri, epidemiologi, dan pembedahan di Fakultas Kedokteran Universitas Pittsburgh.

Selain itu, praktik lain yang sering dikombinasikan dengan puasa untuk menurunkan berat badan, seperti pembersihan usus besar, menambah risiko sendiri.

“Puasa terkadang disertai dengan enema untuk membersihkan saluran usus Anda, dan hal itu bisa menjadi berbahaya,” kata Fernstrom. “Saluran usus memiliki banyak bakteri baik. Ketika Anda mengubah keseimbangan itu, bakteri baik juga terpengaruh.”

 

Puasa Rohani dan Agama: Puasa Menyehatkan

Apakah puasa dapat membantu membersihkan tubuh dari penumpukan limbah adalah masalah kontroversi. Namun puasa telah digunakan untuk pemurnian secara agama dan spiritual selama berabad-abad.

Hampir setiap teks religius yang dapat Anda sebutkan, dari Perjanjian Lama dan Baru dari Alkitab hingga Quran dan Upanishad, menyerukan kepada para pengikut untuk berpuasa secara berkala sebagai ritual pemurnian spiritual, penyesalan, atau persiapan untuk bersatu dengan Tuhan.

 

Alasan Medis untuk Berpuasa: Puasa Menyehatkan

Topik lain dimana ada persetujuan secara medis adalah manfaat puasa sebelum operasi.

“Anda tidak ingin tubuh mencerna makanan saat pernapasan lebih lambat dalam anestesi,” kata Fernstrom.

Puasa juga diperlukan untuk mendapatkan pembacaan yang akurat dalam tes medis tertentu. Puasa jangka pendek sebelum tes kadar kolesterol dan gula darah akan membantu mencapai jumlah awal yang lebih akurat.

 

Berpuasa untuk Umur yang Panjang: Puasa Menyehatkan

“Ada ratusan penelitian yang menunjukkan bahwa ketika hewan diberi makan lebih sedikit kalori, mereka hidup lebih lama,” kata Fuhrman. Studi pada hewan mulai dari cacing tanah hingga monyet menunjukkan bahwa siklus puasa dan pembatasan kalori adalah cara yang handal untuk memperpanjang umur.

“Kelebihan kalori yang dimakan orang Amerika mempersingkat hidup mereka,” kata Fuhrman. Jika Anda ingin hidup lebih lama, saran terbaik Fuhrman adalah “makan sehat dan berpuasa secara berkala.”

 

Reviewed by: dr.  Lettisia Amanda Ruslan

Source: https://www.webmd.com/diet/features/is_fasting_healthy#4