Mendapatkan Pemeriksaan Fisik / Medical Check Up

Mendapatkan Pemeriksaan Fisik / Medical Check Up

Pemeriksaan fisik / medical check up rutin bertujuan untuk memastikan Anda tetap sehat. Pemeriksaan ini juga bisa menjadi langkah pencegahan. Ini memungkinkan Anda untuk mengikuti vaksinasi atau mendeteksi kondisi serius, seperti kanker atau diabetes, sebelum menyebabkan masalah. Selama melakukan pemeriksaan fisik, dokter akan memeriksa tanda-tanda vital, termasuk berat badan, detak jantung, dan tekanan darah. Dokter akan menggunakan pemeriksaan fisik untuk mengetahui kinerja tubuh Anda. Tergantung pada riwayat kesehatan pribadi Anda, dokter dapat memilih untuk fokus pada bidang-bidang tertentu. Misalnya, jika Anda memiliki riwayat penyakit jantung keluarga, Anda mungkin menerima pemeriksaan tekanan darah, tes darah, dan pemeriksaan diabetes dan kolesterol.

Berdasarkan hasil tes, usia, dan riwayat kesehatan pribadi, pemeriksaan fisik juga merupakan kesempatan untuk membahas tindakan pencegahan di masa depan dengan dokter Anda.

 

Apa yang dimaksud dengan pemeriksaan fisik / medical check up?

Pemeriksaan fisik rata-rata dapat meliputi:

Riwayat kesehatan yang terbaru

Dokter Anda mungkin meminta pembaruan tentang perkembangan baru dan perubahan dalam riwayat kesehatan Anda. Ini mungkin termasuk pertanyaan tentang pekerjaan dan hubungan Anda, obat-obatan, alergi, suplemen, atau operasi baru-baru ini.

Pemeriksaan tanda vital

Ini termasuk membaca tekanan darah dan memeriksa detak jantung dan laju pernapasan Anda. Tekanan darah Anda harus diperiksa setidaknya sekali setiap tahun hingga tiga tahun sekali, tergantung pada riwayat Anda.

Visual exam

Dokter Anda akan meninjau penampilan Anda untuk tanda-tanda dari segala kondisi potensial. Mereka akan memeriksa bagian-bagian tubuh Anda yang secara visual dapat menunjukkan masalah kesehatan yang ada. Ini termasuk memeriksa hal-hal berikut:

  • kepala
  • mata
  • dada
  • perut
  • sistem muskuloskeletal, seperti tangan dan pergelangan tangan Anda
  • fungsi sistem saraf, seperti bicara dan berjalan

Pemeriksaan fisik

Saat pemeriksaan fisik berlanjut, dokter akan menggunakan alat untuk melihat mata, telinga, hidung, dan tenggorokan Anda. Mereka akan mendengarkan hati dan paru-paru Anda. Ujian ini juga mencakup:

  • menyentuh, atau “meraba,” bagian-bagian tubuh Anda (seperti perut Anda) untuk merasakan ketidaknormalan
  • memeriksa kulit, rambut, dan kuku
  • mungkin memeriksa alat kelamin dan dubur Anda
  • menguji fungsi dan refleks motorik Anda

Tes laboratorium

Untuk melengkapi fisik, dokter dapat mengambil darah untuk beberapa tes laboratorium. Ini dapat mencakup cek darah dan panel metabolisme lengkap (juga disebut chemistry panel). Panel menguji plasma darah Anda dan dapat menunjukkan masalah apa pun yang ada di ginjal, hati, kimia darah, dan sistem kekebalan tubuh. Ini membantu mendeteksi penyimpangan dalam tubuh Anda yang mungkin mengindikasikan masalah yang lebih besar. Dokter Anda mungkin meminta skrining diabetes dan skrining tiroid. Jika Anda memiliki peningkatan risiko serangan jantung, penyakit jantung, atau stroke, mereka juga dapat meminta panel lipid (tes kolesterol).

 

Tes skrining apa yang mungkin dilakukan pada saat pemeriksaan fisik / medical check up?

Dokter Anda mungkin meminta tes skrining. Ini dapat berbeda berdasarkan jenis kelamin biologis Anda.

Wanita:

  • Mammogram: Pada wanita dengan risiko rendah atau rata-rata untuk kanker payudara, mammogram direkomendasikan setiap dua tahun sekali antara usia 50 dan 74 tahun. Tes sebelumnya dan lebih sering dapat direkomendasikan berdasarkan riwayat pribadi Anda dan riwayat keluarga kanker payudara.
  • Pemeriksaan payudara: Pemeriksaan payudara dapat digunakan untuk memeriksa benjolan abnormal atau tanda-tanda kanker payudara.
  • Pap smear: Pap smear adalah skrining untuk kanker serviks. Wanita harus mulai skrining pada usia 21. Setelah itu, skrining berikutnya direkomendasikan setiap tiga tahun sekali, selama wanita memiliki sistem kekebalan tubuh yang sehat. Setelah 30 tahun, pap smear direkomendasikan setiap lima tahun sekali, hingga usia 65 tahun. Setelah usia 65 tahun, mayoritas wanita tidak lagi membutuhkan pap smear.
  • Pemeriksaan panggul: Ini bisa dilakukan dengan atau tanpa pap smear. Pemeriksaan panggul termasuk memeriksa vagina, leher rahim, dan vulva untuk tanda-tanda infeksi menular seksual (IMS) atau kondisi lainnya
  • Tes kolesterol: Sebagian besar wanita harus memulai pemeriksaan kolesterol secara teratur pada usia 45 tahun. Jika Anda memiliki riwayat atau kecenderungan genetik terhadap diabetes atau penyakit jantung, Anda mungkin perlu memulai pemeriksaan kolesterol pada usia 20 tahun.
  • Skrining osteoporosis: Pemindaian kepadatan tulang harus dimulai sekitar usia 65 tahun. Pemindaian osteoporosis dapat dimulai lebih cepat pada kondisi medis tertentu.

Pria:

  • Tes kolesterol: Sebagian besar pria disarankan untuk memulai pemeriksaan kolesterol secara teratur pada usia 35. Jika Anda memiliki riwayat atau kecenderungan genetik terhadap diabetes atau penyakit jantung, Anda mungkin perlu memulai pemeriksaan kolesterol sejak usia 20 tahun.
  • Skrining kanker prostat: Secara umum, menggunakan tes antigen khusus prostat dan pemeriksaan colok dubur untuk skrining kanker prostat tidak dianjurkan, jadi bicarakan dengan dokter Anda. Skrining mungkin disarankan untuk beberapa pria mulai usia 50. Ini mungkin mulai sedini usia 40 bagi mereka yang memiliki riwayat keluarga yang sehat.
  • Pemeriksaan testis: Dokter Anda mungkin ingin memeriksa setiap testis untuk tanda-tanda masalah, termasuk benjolan, perubahan ukuran, dan kelembutan.
  • Skrining Aneurisma Aorta Abdominal: Ini adalah tes skrining satu kali yang dilakukan dengan USG. Dianjurkan untuk semua pria berusia 65-75 yang pernah merokok.

Untuk Wanita dan Pria:

  • Tes kanker usus besar (kolorektal): Tes untuk kanker ini biasanya dimulai pada usia 50. Mungkin lebih cepat berdasarkan kondisi kesehatan pribadi dan riwayat keluarga.
  • Skrining kanker paru-paru: CT scan tahunan paru-paru dianjurkan untuk pria dan wanita usia 55-80 yang merokok selama periode waktu yang signifikan atau yang sedang merokok. Bicaralah dengan dokter Anda untuk mengetahui apakah riwayat merokok Anda memerlukan pemeriksaan kanker paru-paru.
  • Depresi: Banyak orang tidak menyadari kemungkinan gejala depresi karena mereka dapat dengan mudah dikaitkan dengan hal-hal lain. Namun, skrining depresi pada setiap pemeriksaan dapat membantu dokter Anda untuk melihat apakah gejala Anda adalah hasil dari depresi.
  • Diabetes: jika Anda memiliki riwayat keluarga atau faktor risiko diabetes – seperti kelebihan berat badan atau tekanan darah tinggi atau kolesterol tinggi – Anda harus diskrining untuk diabetes. Dokter Anda mungkin menggunakan tes gula darah puasa atau tes HbA1C.
  • Hepatitis C: Semua orang yang lahir antara 1945 dan 1965 disarankan untuk melakukan tes darah satu kali untuk skrining hepatitis C.
  • Vaksinasi: Semua orang dewasa terus membutuhkan vaksinasi sepanjang hidup mereka. Bicaralah dengan dokter Anda tentang vaksinasi yang disarankan berdasarkan usia Anda.
  • Tes HIV: Dokter Anda mungkin merekomendasikan untuk melakukan tes HIV satu kali untuk tujuan pencegahan, atau melakukannya lebih dari sekali jika Anda secara teratur melakukan hubungan seks tanpa kondom.
  • Tes sifilis: Anda mungkin perlu menjalani tes ini jika Anda hamil atau berisiko sifilis.
  • Jika dokter Anda percaya bahwa bagian tertentu dari tubuh Anda memerlukan pemeriksaan lebih mendalam, Anda mungkin menerima apa yang dikenal sebagai pemeriksaan fisik terfokus. Dalam jenis pemeriksaan ini, dokter Anda mungkin hanya melihat bagian tertentu dari tubuh Anda untuk memastikan dugaan diagnosis mereka.

 

Di mana dan bagaimana pemeriksaan fisik / medical check up akan dilaksanakan?

Kebanyakan pemeriksaan fisik lengkap dilakukan selama pemeriksaan fisik rutin di ruang dokter. Ketika tes skrining atau pencitraan tambahan direkomendasikan, mungkin dilakukan di pusat pencitraan atau rumah sakit. Pengambilan tes darah dapat dilakukan di kantor dokter sebelum sampel dikirim ke laboratorium untuk dianalisis.

 

Apa risiko dari tes ini?

Sebagian besar pemeriksaan fisik tidak mengandung risiko. Beberapa ketidaknyamanan ringan dan rasa sakit mungkin terjadi selama tes darah ketika jarum dimasukkan ke dalam vena untuk penarikan darah. Memar kecil juga dapat terjadi ketika mencabut jarum yang dimasukkan ke pembuluh darah. Memar ini akan sembuh dalam beberapa hari.

Sementara pemeriksaan fisik dianggap oleh banyak orang sebagai cara yang bagus untuk mengembangkan gambaran keseluruhan kesehatan seseorang, beberapa ahli tidak yakin bahwa itu diperlukan setiap tahun. Beberapa hasil tes abnormal dapat menyebabkan kekhawatiran yang tidak perlu. Bicaralah dengan dokter Anda tentang interval terbaik untuk pemeriksaan kesehatan rutin Anda.

Bagaimana Anda mempersiapkan pemeriksaan fisik / medical check up?

Anda tidak perlu mempersiapkan ujian fisik kecuali dokter Anda meminta puasa untuk tes darah puasa.

Namun, sebelum Anda mengikuti tes Anda, perhatikan:

  • Riwayat alergi Anda
  • Obat yang dikonsumsi rutin
  • Gejala yang Anda rasakan, jika Anda melihat ada masalah kesehatan
  • Hasil tes lab baru-baru ini
  • Kartu perangkat apa pun, jika Anda memiliki alat pacu jantung atau perangkat serupa lainnya
  • Nama, nomor telepon, dan alamat dokter atau spesialis yang sedang Anda temui

Anda harus menyiapkan beberapa pertanyaan untuk ditanyakan kepada dokter Anda, seperti:

  • Tes skrining apa yang direkomendasikan untuk usia saya?
  • Vaksin apa yang saya butuhkan?
  • Adakah sesuatu yang berhubungan dengan keluarga saya yang menempatkan saya pada masalah kondisi kesehatan tertentu?
  • Mengubah apa yang bisa saya lakukan dalam rutinitas saya untuk meningkatkan kesehatan saya?
  • Anda juga harus siap untuk menjawab beberapa pertanyaan dokter Anda, termasuk:
  • Seberapa sering Anda berolahraga?
  • Apakah Anda merokok, minum alkohol, atau menggunakan narkoba?
  • Seperti apa pola makanan Anda?
  • Apakah Anda merasakan sakit atau ketidaknyamanan yang tidak normal?
  • Di mana Anda merasakan sakit atau tidak nyaman?
  • Bagaimana tidurmu?

Dokter Anda dapat meminta kunjungan kembali untuk membahas hasil tes atau menindaklanjuti temuan ujian. Pemeriksaan fisik adalah kesempatan untuk diskusi jujur tentang kesehatan, kebiasaan, dan masa depan Anda. Dengan bantuan dokter Anda, Anda akan dapat mengatasi tanda-tanda masalah potensial dengan suatu rencana.

Pemeriksaan fisik rutin, terutama seiring bertambahnya usia, dapat mencegah banyak masalah kesehatan potensial. Tes ini juga dapat membantu Anda mempersiapkan diri untuk masalah apa pun yang Anda mungkin berisiko karena penuaan, riwayat keluarga Anda, atau gaya hidup. Berkomunikasi dengan dokter Anda di setiap pemeriksaan fisik dapat membantu Anda belajar lebih banyak tentang tubuh Anda dan apa yang perlu Anda lakukan untuk tetap sehat.

 

Reviewed by: dr. Ani

Source: https://www.healthline.com/health/getting-physical-examination#outlook