Pergi Sekolah dengan Aman

Pergi Sekolah dengan Aman

Pergi sekolah dengan aman sudah menjadi hak bagi anak untuk mendapatkannya.

Semua anak membutuhkan tinjauan keselamatan saat pergi ke sekolah, baik anak-anak yang masih sangat muda untuk naik bus, anak-anak yang berjalan ke halte sendirian, atau bersepeda. Jika anak Anda telah mencapai usia remaja, mengemudi ke sekolah mungkin menjadi masalah di rumah Anda. Berdasakan National Safe Kids Campaign, pada tahun 1999 diperkirakan 7000 anak-anak terluka dalam insiden bus sekolah. “Sebanyak 31 orang terbunuh pada tahun itu – lebih dari setengahnya tewas ketika mereka mendekati atau meninggalkan bus,” kata Heather Paul, PhD, direktur eksekutif Safe Kids.

Masalahnya adalah “zona bahaya titik buta”, yaitu area 10 kaki di sekitar bus..

“Supir tidak dapat melihat seorang anak dekat dengan sisi bus mana pun,” kata Paul. Ketika anak-anak dapat melihat supir bus, supir bus tidak dapat melihat mereka. Semua anak harus mengetahui hal ini. “Lebih dari setengah anak-anak usia sekolah yang terbunuh dalam kecelakaan bus sekolah berusia antara 5 dan 7 tahun,” katanya. “Kita berbicara tentang anak-anak kecil yang tidak mengerti peraturan lalu lintas dan bus. Orang tua dan guru perlu mengajari mereka pelajaran-pelajaran itu.”

 

Sarannya untuk Anda dan anak Anda: 

  • Tiba di halte bus setidaknya lima menit sebelum bus tiba.
  • Menjauh dari jalan raya dan jangan berlarian
  • Seberangi jalan setidaknya 10 kaki (atau 10 langkah raksasa) di depan bus.
  • Gunakan pegangan untuk menghindari jatuh.
  • Selalu tunggu orang tua di sisi jalan yang sama dengan bus sekolah.
  • Lepaskan tali atau ikatan yang longgar pada jaket dan kaos yang dapat terkait pegangan bus, dan menggantinya dengan velcro atau kancing.
  • Mintalah bantuan supir bus jika ada sesuatu yang terjatuh saat memasuki atau keluar dari bus.

Anak-anak di bawah 10 tahuntidak disarankan untuk berjalan ke halte bus sendirian karena mereka tidak memiliki kemampuan kognitif untuk membuat keputusan yang tepat. Orang tua tidak harus memegang tangan anak berusia 10 tahun, tetapi harus ada orang dewasa yang mendampingi mereka.

 

Jika anak Anda siap untuk berjalan sendiri, berikut adalah beberapa tips:

  • Pilih rute yang paling aman dan berjalanlah bersama anak Anda beberapa kali.
  • Ajari anak Anda untuk mengenali dan mematuhi semua rambu dan marka lalu lintas.
  • Pastikan anak Anda melihat ke segala arah sebelum menyeberang jalan.
  • Ajari anak Anda untuk tidak memasuki jalan antara mobil yang diparkir atau dari balik semak.
  • Ajari anak Anda untuk menyeberang jalan di ujung atau di tempat penyeberangan.
  • Peringatkan anak Anda untuk lebih waspada pada saat cuaca buruk.

Anjurkan anak Anda untuk berjalan ke dan dari halte bus bersama seorang teman. Dan pastikan Anda dan anak Anda mengetahui jadwal masing-masing. Hal ini akan mengurangi rasa takut dan memberikan ketenangan pikiran bagi keduanya.

Adapun bagi anak-anak yang mengendarai sepeda ke sekolah, berikut adalah tips keselamatan:

  • Kenakan helm sepeda setiap saat saat bersepeda.
  • Patuhi rambu lalu lintas.
  • Jangan biarkan anak Anda di jalan tanpa pengawasan orang dewasa hingga usia 10 tahun.
  • Rencanakan rute bersepeda yang aman bersama anak Anda dan kendarai bersama mereka.
  • Jangan bersepeda di malam hari.
  • Pastikan sekolah menyediakan “tempat aman” bagi pengendara sepeda untuk rak sepeda.

Jika yang Anda hadap adalah seorang remajai, kemungkinan masalah mengemudi ke sekolah telah meningkat. Dale Wisely, PhD, seorang psikolog di Birmingham, Ala., menganjurkan untuk mengadakan kontrak dengan anak remaja Anda. “Ini adalah salah satu cara memberi sinyal kepada remaja bahwa Anda menganggap serius mengemudi,” katanya. “Bersedialah untuk mengatakan ‘kami tidak peduli apa yang dilakukan anak-anak lain, orang tua lain.'”

Kontrak tersebut harus menguraikan aturan mengemudi, cara menangani gangguan, penggunaan ponsel dan pemutar CD, dan batasan jumlah penumpang di dalam mobil, “sumber utama masalah,” kata Wisely. “Teman-teman di dalam mobil adalah pengalih perhatian. Saya rasa hal ini bukan ide yang bagus ketika mereka baru saja mulai mengemudi. Mungkin nanti setelah mereka memiliki pengalaman mengemudi, mereka dapat menjemput satu teman.”

Selain itu, remaja yang tidak bisa bangun tidur di pagi hari cenderung mengemudi lebih cepat untuk sampai ke sekolah tepat waktu. Kebijaksanaan mempunyai solusi. “Saya menyarankan orang tua untuk memasukkan ini ke dalam peraturan: bahwa jika mereka pergi ke sekolah, mereka harus pergi pada waktuyang telah ditentukan atau mereka tidak mengemudi. Entah orang tua yang menyetir mereka, atau mereka tidak pergi ke sekolah. Orang-orang akan terkejut. Tetapi orangtua harus bertanya pada diri sendiri, ‘Apa yang dipertaruhkan?’ Hal itu bisa berarti mengubur anak mereka sendiri. ”

Demikianlah penjelasan mengenai pergi sekolah dengan aman

Baca juga: Membantu Mengembangkan Minat Bakat Anak

 

Telah direview oleh: dr.  Lettisia Amanda

Source: https://www.webmd.com/children/news/20010813/getting-to-school-safely#3